A A A
Home Trading Berita Mata uang Dollar menguat di Sesi Asia, Investor Menunggu Proposal "Triliunan" Biden dalam Rencana Stimulus AS

Dollar menguat di Sesi Asia, Investor Menunggu Proposal "Triliunan" Biden dalam Rencana Stimulus AS

PDFCetak

USD-12Dolar naik pada Kamis pagi di Asia, melanjutkan rebound dari posisi terendah hampir tiga tahun terhadap mata uang utama seiring investor menunggu rencana Presiden terpilih AS Joe Biden untuk langkah-langkah stimulus lebih lanjut.

Indeks Dolar AS yang melacak USD terhadap mata uang lain naik tipis 0,04% menjadi 90,48 siang ini. Indeks sedikit berubah pada hari Kamis setelah menambahkan 0,3% selama sesi sebelumnya. Indeks Dollar sebelumnya sempat turun ke level 89.206 untuk pertama kalinya sejak Maret 2018 pada 6 Januari.

Pasangan USD/JPY naik tipis 0,17% menjadi 104,03. Dolar tetap sedikit berubah terhadap yen, setelah sebelumnya naik 0,1%.

Pasangan AUD/USD naik tipis 0,19% menjadi 0,7747 dan pasangan NZD/USD naik 0,24% menjadi 0,7195.

Pasangan USD/CNY naik tipis 0,05% menjadi 6,4712. Data perdagangan China yang dirilis pada hari sebelumnya mengungguli, dengan ekspor tumbuh 18,1% tahun-ke-tahun, impor tumbuh 6,5% tahun-ke-tahun dan neraca perdagangan di $ 78,17 miliar pada bulan Desember.

Pasangan GBP/USD naik tipis 0,03% menjadi 1,3640.

Biden dijadwalkan untuk mengungkap rencana "triliunan dolar" dalam langkah-langkah stimulus COVID-19 lebih lanjut di kemudian hari. Harapan investor bahwa langkah-langkah tersebut akan mengarah pada pemulihan ekonomi yang lebih cepat mengangkat imbal hasil Treasury AS, yang pada gilirannya memberikan dorongan pada greenback.

Investor terus melepas taruhan bearish, yang juga membantu mata uang AS mempertahankan keuntungan yang dibuat pada hari Rabu. Prospek langkah-langkah stimulus lebih membebani obligasi pemerintah AS dan melihat benchmark Yields Treasury mencapai 1% untuk pertama kalinya sejak Maret 2020, yang pada gilirannya menyebabkan dolar mengalami kenaikan dalam empat dari lima sesi perdagangan terakhir.

Bitcoin mempertahankan keuntungan 10% dari hari Rabu, rally setelah penurunan hampir $ 12.000 dari level tertinggi sepanjang masa di $ 42.000 yang terlihat selama minggu sebelumnya. Mata uang digital 0,6% lebih tinggi pada $ 37.655 pada hari Kamis, naik dari level terendah $ 30.261,13 yang terlihat pada 11 Januari.

Namun, beberapa investor berhati-hati dan memperingatkan bahwa kenaikan dolar bisa jadi bersifat sementara, karena penumpukan posisi bearish dibatalkan. Para spekulan FOREX telah melakukan aksi net short terhadap dolar sejak Maret 2020 karena lonjakan minat investor untuk aset berisiko membuat mereka menjauh dari dolar. Lebih banyak stimulus juga akan mendukung sentimen risiko dalam jangka panjang, yang selanjutnya mengurangi permintaan untuk safe-haven dolar.

"Saya pikir posisi dalam aset berisiko menjadi perhatian, jadi mungkin ada tekanan dalam dolar dalam waktu dekat," kata kepala strategi FX Bank of America (NYSE: BAC) Shusuke Yamada kepada Reuters.

"Saya fokus pada kelemahan dolar secara bertahap pada tahun 2021," tambah Yamada./R

Follow us on Twitter to get more news updates.
 
© 1999-2021 PT Gatra Mega Berjangka (Money Mall). Hak cipta dilindungi Undang-Undang.