A A A
Home Trading Berita Mata uang Permintaan Safe Haven Mendukung Dolar AS Menguat karena Lonjakan Coronavirus

Permintaan Safe Haven Mendukung Dolar AS Menguat karena Lonjakan Coronavirus

PDFCetak

FOREX.6Dolar yang kuat membuat mata uang berisiko di bawah tekanan pada hari Senin, karena lonjakan kasus coronavirus dan pemberlakuan kembali pembatasan untuk menghentikan penyebarannya membuat para investor khawatir bahwa pemulihan ekonomi global dapat tergelincir.

California memerintahkan beberapa bar untuk tutup pada hari Minggu, mengikuti langkah serupa di Texas dan Florida, ketika kasus-kasus nasional melonjak ke tingkat rekor setiap hari. Negara bagian Washington dan kota San Francisco telah menghentikan rencana pembukaan kembali.

Itu memungkinkan greenback untuk bertahan pada kenaikan pekan lalu, dan mata uang berisiko seperti dolar Australia dan Selandia Baru yang terpapar perdagangan diparkir ke arah kisaran terendah yang telah mereka miliki selama beberapa minggu.

Aussie terakhir stabil di $ 0,6872 dan kiwi di $ 0,6420 - meskipun keduanya ditetapkan untuk kenaikan bulanan sekitar 3% karena meningkatnya risiko terhadap pemulihan global telah terhenti daripada membalikkan kenaikan tajam mereka.

Terhadap mata uang utama, dolar stabil tidak jauh di bawah puncak empat minggu pada hari Senin di 97,466. Safe-haven yen Jepang juga bertahan di 108,18 per dolar.

"Resesi double-dip A.S. adalah mungkin terjadi jika pembatasan luas diberlakukan kembali, yang mengarah ke lonjakan dolar," kata Commonwealth Bank of Australia, analis FX, Joe Capurso.

"Kuncian adalah indikator kunci yang harus diperhatikan."

Lompatan dalam kasus-kasus A.S. telah paling menonjol di beberapa negara bagian Selatan dan Barat yang dibuka kembali lebih awal dan lebih agresif, berfungsi sebagai peringatan terhadap sifat ilusi yang berpotensi ilusi dari kemajuan yang dirasakan dalam mengendalikan virus.

Pembatasan baru pada pergerakan juga telah diberlakukan di beberapa bagian Beijing dan Lisbon dan di dua kota di Jerman barat. Argentina memperpanjang dan memperketat penguncian di sekitar Buenos Aires menyusul peningkatan tajam dalam kasus-kasus.

Secara global setengah juta orang meninggal karena COVID-19, sekitar seperempat dari mereka di Amerika Serikat.

Di tempat lain sterling merawat kerugian dan berada di $ 1,2341, hanya sebagian kecil di atas level terendah satu bulan yang dicapai pada hari Jumat di tengah keraguan baru tentang apakah Inggris dapat menyelesaikan pakta perdagangan pasca-Brexit dengan Uni Eropa.

Euro diatur untuk menyelesaikan yang terbaik dua bulan terhadap dolar dalam satu setengah tahun, karena harapan untuk tanggapan Uni Eropa untuk virus dan pemulihan regional yang cepat mendorong mata uang tunggal ke depan sekitar 2,5% sejak awal Mei.

"Mengingat tingginya (sensitivitas) kawasan euro terhadap perdagangan global, kami memperkirakan lebih banyak ketidakpastian global seputar pandemi untuk menjaga upside capped," kata analis bank ANZ dalam sebuah catatan.

Kemudian di minggu ini data inflasi Eropa akan dirilis, bersama dengan angka indeks manajer pembelian komposit China dan risalah dari pertemuan Juni Federal Reserve AS./R

Follow us on Twitter to get more news updates.
 
© 1999-2020 PT Gatra Mega Berjangka (Money Mall). Hak cipta dilindungi Undang-Undang.