A A A
Home Trading Berita Komoditi Minyak Naik Karena Pemotongan OPEC dan Sanksi AS Terhadap Iran dan Venezuela

Minyak Naik Karena Pemotongan OPEC dan Sanksi AS Terhadap Iran dan Venezuela

PDFCetak

CRUDE.OIL.2Harga minyak naik pada Selasa di tengah pengurangan pasokan yang dipimpin OPEC dan sanksi AS terhadap Iran dan Venezuela, meskipun melonjaknya produksi AS dan kekhawatiran terhadap pertumbuhan ekonomi membuat pasar tetap terkendali.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 52,50 per barel, naik 9 sen, atau 0,2 persen, dari penutupan terakhir mereka.

Minyak mentah berjangka internasional Brent naik 18 sen, atau 0,3 persen, menjadi $ 61,69 per barel.

Analis memperingatkan bahwa pasar semakin ketat di tengah pengurangan produksi sukarela yang dipimpin oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan karena sanksi A.S. terhadap Venezuela dan Iran.

Tetapi beberapa mengatakan bahwa risiko sisi penawaran tidak mendapat fokus yang cukup.

"Kami percaya bahwa minyak tidak memperhitungkan risiko sisi penawaran akhir-akhir ini karena pasar saat ini fokus pada pembicaraan perdagangan AS-China, mengabaikan risiko yang ada saat ini akibat hilangnya barel Venezuela," kata bank AS J.P. Morgan dalam catatan mingguannya.

Jika perundingan AS-China untuk mengakhiri perselisihan perdagangan antara kedua negara memiliki hasil positif, bank mengatakan pasar minyak akan "mengalihkan perhatian dari kekhawatiran makro yang berdampak pada pertumbuhan permintaan di masa depan ke ketatnya fisik dan risiko geopolitik yang berdampak pada pasokan langsung".

Dengan OPEC terlibat dalam manajemen pasokan dan Timur Tengah terjerat dalam konflik politik sementara produksi di luar kelompok melonjak, Bank of America Merrill Lynch (NYSE: BAC) mengatakan pangsa pasar global OPEC akan turun karena output langsung turun menjadi 29 juta barel per hari ( bpd) pada 2024 dari 31,9 juta bpd pada 2018.

Pasokan AS yang tumbuh dan potensi pelambatan ekonomi tahun ini dapat membatasi pasar minyak.

"Kekhawatiran kelebihan pasokan yang berasal dari AS kemungkinan akan tetap menjadi tema dominan saat kita mendekati bulan-bulan hangat," kata Edward Moya, analis pasar di pialang berjangka OANDA.

Bank AS Morgan Stanley (NYSE: MS) mengatakan lonjakan produksi minyak mentah AS, yang cenderung berkualitas rendah dan meningkat lebih dari 2 juta barel per hari (bph) tahun lalu ke rekor 11,9 juta bph, telah menghasilkan dalam kelebihan produksi bensin.

"Cahaya mentah secara alami menghasilkan lebih banyak bensin, dan bersama-sama dengan pertumbuhan permintaan yang relatif sederhana, ini telah mendorong stok bensin naik tajam dan crack menyebar tajam lebih rendah dalam beberapa bulan terakhir," kata Morgan Stanley.
Keuntungan penyulingan untuk bensin telah anjlok sejak pertengahan 2018, menjadi negatif di Asia dan Eropa, di tengah pertumbuhan permintaan yang hangat dan lonjakan pasokan.

Akibatnya, Morgan Stanley mengatakan "margin penyulingan yang rendah dan data ekonomi yang lebih lemah berarti harga minyak hanya bisa reli begitu banyak (dan) kami terus melihat kenaikan sederhana untuk Brent menjadi $ 65 per barel di babak kedua (2019)".

Bank of America juga memperingatkan "perlambatan signifikan dalam pertumbuhan global", menambahkan bahwa mereka memperkirakan Brent dan WTI rata-rata $ 70 per barel dan $ 59 per barel masing-masing pada tahun 2019, dan $ 65 per barel dan $ 60 per barel pada tahun 2020./R

Follow us on Twitter to get more news updates.
 
© 1999-2019 PT Gatra Mega Berjangka (Money Mall). Hak cipta dilindungi Undang-Undang.