A A A
Home Trading Berita Fundamental Saham Asia Diawali Hati-hati Jelang Laporan Pendapatan Perusahaan

Saham Asia Diawali Hati-hati Jelang Laporan Pendapatan Perusahaan

PDFCetak

ASIA-STOCK.7Saham Asia dimulai dengan hati-hati pada hari Senin karena investor wait and see apakah laporan pendapatan perusahaan AS dapat membenarkan penilaian setinggi langit, sementara pasar obligasi dapat diuji oleh pembacaan yang sangat kuat untuk data inflasi AS dan penjualan ritel minggu ini.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang turun 0,05% pada awal perdagangan yang lambat. Nikkei Tokyo naik tipis 0,1%, sementara saham Korea Selatan naik 0,2%.

Investor sangat ingin melihat bagaimana nasib saham di Alibaba Group Holding Ltd setelah China memberikan denda sebesar 18 miliar yuan ($ 2,75 miliar) pada raksasa e-commerce tersebut.

Gema bisa dirasakan di luar China karena lebih dari sepertiga saham dipegang oleh investor AS, dan mengingat saham tersebut membuat lebih dari 8% indeks MSCI EM.

Ada yang merasa keputusan itu sudah ada pada harga saham. "Sejak IPO Ant dibatalkan dan dengan undang-undang antitrust yang sedang berjalan, pasar berharap Alibaba akan membayar harga," kata Louis Tse, direktur pelaksana di Wealthy Securities di Hong Kong.

"Saya pikir itu bagus untuk harga saham sekarang setelah berita telah disampaikan dan akhirnya akan jelas."

Nasdaq futures turun 0,3% pada awal Senin, sementara S&P 500 berjangka juga turun 0,3%.

Pertumbuhan dan saham teknologi telah melihat sesuatu dari kebangkitan minggu lalu karena imbal hasil Treasury AS 10-tahun turun menjadi 1,67%, dari puncak 14-bulan di 1,776%.

Thomas Mathews, ekonom pasar di Capital Economics, meragukan reli obligasi akan bertahan.

"Mengingat kecepatan pemulihan ekonomi dan keengganan Fed untuk menghalangi imbal hasil yang lebih tinggi, kami pikir imbal hasil jangka panjang akan naik lagi dalam waktu dekat," katanya.

Selama akhir pekan, Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan ekonomi akan mulai tumbuh jauh lebih cepat, meskipun virus korona tetap menjadi ancaman.

Data yang keluar minggu ini diperkirakan menunjukkan inflasi AS melonjak pada bulan Maret, sementara penjualan ritel terlihat melonjak bahkan mungkin dengan kenaikan dua digit.

“Pertumbuhan ekonomi yang cepat, didukung oleh pembukaan kembali dan kebijakan fiskal yang akomodatif, dapat menguntungkan sektor-sektor pasar saham yang lebih sensitif terhadap kesehatan ekonomi secara tidak proporsional,” kata Mathews dari Capital.

“Dan komposisi pertumbuhan tersebut kemungkinan besar akan lebih condong ke sektor-sektor tersebut daripada selama ekspansi ekonomi pada umumnya.”

Hal ini juga cenderung menunjukkan keuntungan. Bank-bank memulai musim laporan laba kuartal pertama minggu ini dengan Goldman Sachs, JPMorgan dan Wells Fargo dijadwalkan untuk melaporkan pada hari Rabu.

Analis mengharapkan keuntungan bagi perusahaan S&P 500 untuk menunjukkan lonjakan 25% dari tahun sebelumnya, menurut data IBES Refinitiv. Itu akan menjadi kinerja terkuat untuk kuartal tersebut sejak 2018.

Kemunduran dalam imbal hasil cukup untuk melihat dolar melemah minggu lalu. Itu diperdagangkan terakhir pada 92,208 melawan enam mata uang utama, turun dari puncak 93,439.

Itu datar pada yen di 109,73, dan lebih pendek dari puncak bulan Maret di 110,96. Euro bertahan di $ 1,1897 dan di atas palung baru-baru ini di $ 1,1702.

Harga emas berhenti di $ 1.740 per ounce, setelah gagal mempertahankan level $ 1.758 minggu lalu.

Harga minyak turun sekitar 2% minggu lalu karena peningkatan produksi dan penguncian COVID-19 yang diperbarui di beberapa negara mengimbangi optimisme tentang pemulihan permintaan bahan bakar.

Brent dikutip naik 33 sen pada hari Senin menjadi $ 63,28 per barel, sementara minyak mentah AS bertambah 25 sen menjadi $ 59,57.

Harga minyak turun sekitar 2% minggu lalu karena peningkatan produksi dan penguncian COVID-19 yang diperbarui di beberapa negara mengimbangi optimisme tentang pemulihan permintaan bahan bakar.

Brent dikutip naik 33 sen pada hari Senin menjadi $ 63,28 per barel, sementara minyak mentah AS bertambah 25 sen menjadi $ 59,57.

Follow us on Twitter to get more news updates.
 
© 1999-2021 PT Gatra Mega Berjangka (Money Mall). Hak cipta dilindungi Undang-Undang.